Keunikan Pakaian Adat NTT

Berbicara tentang keberagaman Indonesia tidak ada habisnya.Indonesia merupakan sutau negara yang amat kaya, mulai dari hasil lautnya, tambangnya, buminya, bahasanaya bahkan adat istiadatnya. Indonesia merupaan salah satu negara yang paling banyak memiliki keragaman budaya dan keindahannya.

Pembicaraan tentang pakaian tradisional Indonesia sangat beragam, dari Sabang ke Marawak, yang unik, tetapi sekarang saya akan membahas salah satu dari banyak pakaian tradisional Indonesia yang mewakili pakaian tradisional yang unik dari Nusa Tenggara Timur (NTT).

Seperti yang saya jelaskan di atas, saya akan membahas pakaian tradisional NTT, tetapi sebelum kita masuk lebih jauh ke dalam pakaian tradisional NTT, kata itu harus tahu jumlah suku yang ada di NTT. Berarti ada 7 suku pertama yaitu suku Sabo, suku Root, suku Helong, suku Dawan, suku Sumba, suku Mangari, suku Liu.

Dari tujuh suku selama ini saya akan membahas 4 dari mereka dengan penjelasan berikut.

Jenis pakaian tradisional NTT

Pakaian tradisional NTT Suku Rote

Pakaian tradisional dari Suku Rote adalah perwakilan dari pakaian tradisional NTT yang dikenal di seluruh Indonesia. Pakaian ini dipilih karena desainnya yang unik dan nilai historisnya. Contoh keunikan pakaian tradisional NTT dapat dilihat dari Ti’i langga.

Topi lang’i adalah topi khas Sombrero. Topi ini terbuat dari daun kelapa kering. Topi pada pakaian tradisional NTT juga memiliki fungsi sebagai simbol kepercayaan diri dan kekuatan jika dipakai oleh pria.

Pakaian tradisional NTT dari suku Sabu

Pakaian tradisional suku Sabu unik dari pakaian tradisional suku NTT, dan ini adalah pakaian tradisional NTT untuk pria suku sabu yang merupakan kemeja putih dengan lengan panjang, selendang dan bawahan. Syal adalah kerudung dari atas bahu.

Selain itu, masih ada ikat kepala yang terbuat dari kalung emas mutisalak, sabuk saku, kalung dan kalung. Sedangkan untuk pakaian adat NTT, suku Sabo untuk wanita adalah dalam bentuk kebaya dan kain tenun. Kain tenun atau gantung ini adalah jubah yang diikatkan di pinggang.

Pakaian Tradisional NTT Suku Helong

Suku Helong adalah suku mayoritas Kepulauan Timau atau Simao. Suku asalnya konon berasal dari Pulau Halong di Maluku. Suku ini memiliki pakaian tradisional NTT yang unik dengan nama pakaian tradisional Helong.

Pakaian tradisional NTT yang dimiliki oleh suku Heilong terdiri dari dua jenis. Yang pertama adalah pakaian pria dalam bentuk selimut besar yang diikat di pinggang untuk bawahan, kemeja, bodo, atau ikat kepala, hapas, atau kalung.

Padahal, pakaian adat suku NTT Helong untuk wanita berupa bulan sabit, perhiasan kebaya. Ada juga aksesoris tambahan berupa ikat pinggang emas, sarung tangan, anting-anting atau kalung bulan dan bulan.

Pakaian Adat Istiadat NTT Suku Dawan

Suku Dawan adalah suku yang terletak di sekitar Kabupaten Kupang, Kabupaten Timor dan bagian dari Kabupaten Belo. Suku ini memiliki pakaian tradisional NTT bernama Amarasi. Pakaian pria Amarasi dalam selimut kain tenun, pakaian tubuh, kalung rumbai dengan keran, ikat kepala mahkota, kawat mati, dan gelang waktu.

Sedangkan, kostum tradisional NTT untuk wanita terdiri dari sarung tenun, selendang, dan kebaya. Selain itu, baju ini biasanya dihiasi dengan kalung salak muti, jepit rambut, gelang di kepala dan juga sisir emas.

Asesoris aksesori Baju Adat Suku Sabo NTT

Pakaian adat pria suku NTT Sabo

Kemeja putih pria suku Sabo dengan lengan panjang. Tubuh bagian bawah ditutupi dengan sarung tenun dan kain tenun kecil yang diselipkan ke bahu. Saat mengenakan pengantin, suku shabu ini dibedakan oleh pakaian tradisionalnya sendiri yang terdiri dari:

  1. Selendang digunakan di pundak pria
  2. Iqal sebagai simbol kebesaran / kehormatan ditemani oleh mahkota pria yang terdiri dari tiga kolom yang terbuat dari emas.
  3. Kalung multisalak yaitu kuda poni dengan gong elang.
    Sepasang gelang emas.
  4. Sabuk / sabuk yang mengandung 2 kantong alternatif untuk dompet / tas
    Habas / kalung terbuat dari emas.

Pakaian Tradisional Wanita NTT Sabo

Sedangkan untuk pakaian sehari-hari yang digunakan perempuan Sabu NTT, mereka adalah capaya pendek dan bagian bawah ditenun dua kali dan tanpa aksesoris. Sedangkan pakaian tradisional pengantin suku Sabo memiliki ciri khas tersendiri, yaitu:

  1. Selubung diikat pada dua tingkat di pinggul dan sedada.
  2. Gantung (ikat pinggang terbuat dari emas). Gelang emas dan gading dikenakan dalam perayaan pernikahan tradisional.
  3. Kulit kayu muti / liontin, hitam dan emas
  4. Mahkota wanita dan koin berbentuk jepit rambut / sovren / emas pada zaman kuno.
  5. Anting / stud atau berlian mata emas putih
  6. Habas/perhiasan leher dari emas

Asesoris Asesori untuk suku asli dari Rote NTT

Busana Tradisional NTT Rote

Pakaian tradisional Nusa Tenggara Timur, terutama suku Ruti, adalah kemeja putih dengan lengan panjang. Sedangkan sarung tenun yang digunakan berwarna gelap. Motif untuk sarung tenun ini juga berbeda, seperti fauna dan flora Nusa Tenggara Timur.

Ini membuat Rote Tribal Custom Dress semakin menarik dengan berbagai gaya dan bentuk yang unik juga. Gaun suku NTT Rote juga dibedakan berdasarkan keunggulannya dibandingkan dengan suku-suku lain, yaitu:

Ti’i langga, hiasan kepala sombrero dari Meksiko. Topi itu juga menggambarkan karakter Suku Rote NTT yang kejam, dan topi itu juga merupakan penampilan pribadi dari Suku Rote Suku NTT yang resmi.

Pakaian Tradisional Wanita NTT Rote

Pakaian tradisional Nusa Tenggara Timur, khususnya suku perempuan Ruti, adalah dalam bentuk Kibaya lengan pendek dengan bawahannya menggunakan sarungnya yang dihiasi dengan pohon tengkorak. Ini adalah motif tengkorak yang memberikan properti khusus untuk pakaian wanita suku di NTT Rote.

Selain itu, Selendang menempel pada bahu dan rambutnya di atas sanggul, dan memakai perhiasan berbentuk bulan sabit dengan tiga bintang. Tambahkan lebih banyak kecantikan untuk wanita NTT Root.

Asesoris Asesoris untuk Suku Helong NTT

Suku Helong adalah kelompok etnis yang tinggal di wilayah barat Kupang dan Kupang Tengah. Sama seperti suku-suku sebelumnya, komunitas Helong juga memiliki pakaian tradisional NTT sendiri yang dibagi menjadi dua bagian:

Busana Tradisional NTT Rote

Sedangkan untuk pria, mereka menggunakan kemeja (kemeja Bodo), dengan tudung panjang helong besar yang diikat ke pinggang plus selimut. Ada juga destar untuk diikat ke kepala dan leher donor atau habas.

Pakaian Tradisional Wanita NTT Rote

Pakaian tradisional Nusa Tenggara timur untuk wanita suku Heilong, dalam bentuk Kebaya, dengan sarung yang melekat pada pinggang, kemudian ditutup dengan selendang emas yang digantung. Ada juga aksesoris leher salak moti / moto lainnya dengan permainan bulan, perhiasan bulan sabit dan pin telinga karapo.

Demikianlah pembahasan mengenai suku adat NTT, semoga dengan adanya artikel ini dapat membantu anda dan para pembacanya untuk menambah pengetahuan dan wawasan baru yang lebih luas lagi.

Simak terus pembahasan lebih lanjutnya disini ya!

Terimakasih.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *