Perang Uhud

Perang Uhud

(Tahun ke-3 Migrasi, 7 Syawal / 625 M)
Kaum politeis Qurayshi tidak ingin mendapatkan kembali kekalahan di Badr, pada saat mereka tidak dapat melupakannya. Mereka kehilangan sebagian besar tokoh-tokoh Quraish di sana.

Kehormatan mereka dirusak oleh pukulan yang mereka terima dari segelintir Muslim. Gengsi mereka di mata suku-suku tetangga juga dirugikan.

Selain itu, fakta tentang cara perdagangan yang mengarah ke Damaskus melalui pantai dikontrol oleh Utusan Allah berdampak buruk terhadap perdagangan mereka dan melampirkan kekuatan militer dan ekonomi mereka.

Setelah itu, kaum musyrik Quraisy mulai mengirim karavan mereka ke Damaskus melalui Irak tetapi Nabi berhak tahu tentang hal itu setelah beberapa saat; ia mengirim sariyyah, yang melepaskan karavan perdagangan mereka dan menyita barang-barang mereka, di sana.

Tentu saja, ini meningkatkan dendam dan permusuhan kaum musyrik Quraisy melawan kaum Muslim dan mendorong perasaan balas dendam mereka.

Mereka berharap untuk membalas dendam pada kesempatan paling awal. Beberapa serangan kecil mereka setelah Pertempuran Badr meningkatkan dendam mereka alih-alih mendorongnya karena mereka dikalahkan sebagai hasil dari serangan itu.

Membeli Para Tokoh Qurayshi

Karavan perdagangan besar telah dikirim ke Damaskus di bawah komando Abu Sufyan sebelumnya tidak pernah lebih dulu dari pasukan Muslim di bawah komando Utusan Allah; mereka telah mencapai Mekah dengan susah payah.

Meletusnya Pertempuran Badr segera setelah promosi distribusi barang di karavan. Barang-barang yang disimpan di “Daru’n-Nadwa. [1]

Sementara itu, beberapa orang penting yang kehilangan kerabat dekat mereka dalam Pertempuran Badr di perdebatan adalah Jubair b. Mut’im, Safwan b. Umayya, Ikrima b. Abu Jahl, yang termasuk di antara tokoh-tokoh Quraish, kandidat tawaran ini untuk Abu Sufyan:

“Muhammad menghancurkan kita dengan membunuh orang-orang hebat kita. Sudah saatnya kita membalas dendam dibatalkan.

Mari kita memberikan modal barang-barang di karavan kepada pemiliknya dan menggunakan hadiahnya untuk persiapan perang. ”[2]

Terima itu diterima dengan suara bulat.

Barang-barang yang dijual dan diubah menjadi emas. Itu benar-benar seratus ribu koin emas. Lima puluh ribu koin emas diberikan kepada pemegang saham sebagai modal mereka. Mereka mulai membuat persiapan untuk perang dengan keuntungan. [3]

Kaum musyrik Mekah, yang terintimidasi oleh Pertempuran Badr, memutuskan untuk mempersiapkan pasukan besar. Mereka tidak cukup dengan pasukan sukarelawan lokal dan bahkan dengan tentara sekutu mereka, suku Ahabish [4]. Mereka ingin suku-suku yang lain di Semenanjung Arab mendukung mereka.

Mereka menunjuk delegasi khusus dan mengalokasikan dana khusus untuk membujuk suku-suku itu. Tujuan mereka adalah untuk menyewa pasukan bayaran dari suku lain.

Sementara mereka membuat persiapan untuk perang dengan cepat, panitia propaganda, yang terdiri dari banyak orang terkenal, penyair dan orator, dan yang mereka tunjuk, mencari ke seluruh Arab untuk memberi tahu suku-suku yang mereka tuju untuk mendapatkan sekutu dengan sifat dan tujuan.

Tentang gerakan mereka dan berusaha meyakinkan mereka; mereka melakukan yang terbaik untuk mewujudkan dan memprovokasi orang-orang terhadap Nabi.

Jika kita mempertimbangkan orang-orang pada waktu itu saling bertarung dan menumpahkan darah karena satu kata penyair atau satu pidato orator, akan membahas efektifnya penyair dan orator itu mendorong orang untuk bergabung dengan mereka.

Tentara Orang Kafir Siap

Pasukan kaum musyrik berhasil memiliki sepasukan tiga ribu orang bersama dengan para prajurit yang bergabung dengan mereka dari suku-suku di sekitar dan tentara bayaran. Ada tujuh ratus prajurit lapis baja, dua ratus kavaleri, dan tiga ribu unta. [5]

Beberapa wanita bergabung dengan tentara untuk memberikan dukungan moral kepada tentara, untuk mendorong mereka untuk berperang dan untuk mempertahankan kegembiraan mereka. Mereka akan bernyanyi, memainkan rebana dan memberikan dukungan moral kepada tentara!

Komandan tentara adalah Abu Sufyan Sahr b. Harb. Para wanita di bawah komando Hind, yang adalah istri Abu Sufyan dan yang kalah dalam Pertempuran Badr.

Wanita ini, yang menang penuh dendam, membuat semua wanita bersumpah tentang mereka akan membalas dendam keluarga dekat mereka yang terbunuh dalam Pertempuran Badr.

Ada tiga standar tentara Quraish. Salah satunya sedang dilakukan oleh Sufyan b. Uwayf, salah satunya oleh Talha b. Abi Talha dan yang ketiga oleh seseorang dari suku Ahabish.

Jadi, orang-orang Quraish menyelesaikan persiapan mereka dan berangkat dari Mekah; ekspedisi mereka akan memakan waktu dua puluh hari.

Berita yang Mencapai Madinah

Beberapa berita sampai Nabi di Madinah. Pria yang ditugaskan untuk memberi kabar kepada Nabi menyerahkan surat kepada Nabi dengan gembira. Ditulis dalam surat tentang kaum musyrik.

Tanda tangan di bawah surat itu milik Hazrat Abbas, paman Nabi. Dia terus tinggal di Madinah atas perintah Nabi untuk membantu orang-orang beriman di sana dan untuk memberi tahu Nabi tentang apa yang terjadi di Mekah.

Ketika dia memberi tahu Nabi bahwa dia ingin bermigrasi ke Madinah, Rasulullah berkata, “Kamu membuat jihad lebih baik di sana. Lebih baik bagi kami jika Anda tinggal di Mekah. ”[6]

Awalnya Nabi merahasiakan isi surat itu. Hanya beberapa orang yang menyadarinya. Namun, seperti kata pepatah, “Kabar buruk melaju cepat”, segera terdengar bahwa orang-orang Quraisy datang ke Madinah.

Utusan Allah mengirim beberapa sahabat ke Mekah sehingga mereka akan mengunjungi dan mengerti tentang tentara Quraisy.

Para mujahid melihat tentara Quraisy di jalan; setelah mengetahui tentang negara mereka, mereka kembali ke Mekah untuk memberitahunya tentang keadaan tentara Quraisy.

Berita yang diambil mujahid sesuai dengan apa yang ditulis Abbas dalam suratnya.

Tentara Qurayshi ada di Uhud

Tentara Qurayshi yang meninggalkan Mekah dan bergerak sangat cepat menetap di dekat Bukit Aynayn dekat Gunung Uhud pada hari Rabu di awal bulan Syawal.

Mimpi Nabi

Sementara itu, Utusan Allah meriwayatkan mimpi yang telah dilihatnya oleh para sahabatnya: “Saya melihat diri saya dalam baju besi yang kuat. Saya melihat lubang terbuka di bilah pedangku, Dhulfiqar. Saya melihat seekor sapi yang disembelih dan kambing domba jantan.

Menurut narasi lain , Nabi meriwayatkan mimpinya dan menafsirkannya sebagai berikut: “Aku menghantam tanah dengan pedangku; bilahnya patah. Ini menunjukkan bahwa beberapa orang akan menjadi martir pada hari Uhud. Aku menghantam tanah dengan pedangku lagi; itu kembali ke keadaan sebelumnya.

Ini menunjukkan bahwa penaklukan akan datang dari Allah dan orang-orang percaya akan mengumpulkan diri mereka sendiri. ”[8]

Mimpi ini, yang dilihat Nabi pada Jumat malam, akan memengaruhi konsultasi yang akan dilakukannya dengan para sahabatnya.

Konsultasi dengan para Sahabat

Utusan Allah memanggil para tokoh Ansar dan Muhajir dan mendukung dengan mereka tentang masalah ini.

Pandangan Nabi untuk terinspirasi Madinah dari dalam karena inspirasi yang diberikan oleh mimpi. Namun, ia juga ingin mencari dengan Muslim dan mencari tahu tentang pandangan mereka.

Sebagian besar tokoh teman setuju dengan pandangan Nabi. Abdullah b. Ubayy, pemimpin munafik, yang belum pernah diundang ke pertemuan sebelumnya, diundang ke pertemuan itu. Dia juga memiliki pandangan untuk tinggal di Madinah.

Namun, para sahabat muda yang gagah berjuang yang tidak bergabung dengan Pertempuran Badr, telah mendengar tentang para petinggi yang diterima oleh para martir Badr; oleh karena itu, mereka sangat menyukai karena tidak bergabung dalam pertempuran itu.

Karena itu, mereka ingin melawan musuh di luar Madinah dan mereka mendesak keinginan mereka dengan mengatakan,

“Wahai Utusan Tuhan! Mereka tidak diperbolehkan berjalan melawan Madinah kecuali di masa Jahiliyya. Bagaimana kita bisa pergi melawan kita selama periode Islam? O Utusan Tuhan! Kami meminta hari ini dari Tuhan. Bawa kami keluar dari Madinah. Kami ingin melawan musuh secara langsung! ”[9]

Beberapa dari mereka berkata,

“Wahai Utusan Tuhan! Jika kita tidak melawan mereka di luar, musuh akan menghubungkannya dengan kepengecutan dan kelemahan kita dan mereka akan dimanjakan!

Tokoh para sahabat seperti Hazrat Hamza, Sa b. Ubada, Numan b. Malik, yang memberontak dan gagah berjuang, setuju dengan keinginan para sahabat muda itu.

Hazrat Hamza, menyanyikan pahlawan berkata, “Wahai Utusan Tuhan! Aku bersumpah demi Tuhan, yang mengirimkan buku itu kepadamu, aku tidak akan makan sampai aku menentang kaum musyrik Quraisy di luar Madinah dengan pedang ini! ”, Menantang keinginan dan pandangannya untuk keluar dan menyerang musuh.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *