Startup Ini Menghasilkan 2.5B dari Persetujuan Cookie Setiap Bulan

AI Osano juga menganalisis ribuan kebijakan privasi di seluruh web. Begini cara mereka membuat skala.

Setiap bulan, teknologi Osano melayani hingga 2,5 miliar persetujuan cookie untuk lebih dari 750.000 bisnis di seluruh dunia. Jumlah itu hanya akan bertambah, ketika undang-undang Eropa dan Amerika baru yang mengharuskan perusahaan untuk meminta pengunjung situs sebelum mengumpulkan data mereka – dan memberi tahu mereka bagaimana mereka menggunakannya – mulai berlaku.

CEO Arlo Gilbert mengatakan penskalaan menimbulkan tantangan bagi perusahaan perangkat lunak privasi data yang berbasis di Austin: Osano tidak dapat membiarkan peranti lunaknya turun atau lambat dimuat. Jika ya, pelanggan perusahaan benar-benar melanggar hukum.

“Jika kami down, maka pop-up cookie Anda tidak muncul, dan situs web Anda tidak patuh.”

“Kami harus siap sejak awal untuk skala dan mendukung volume tinggi segalanya,” kata Gilbert. “Jika kami down, maka pop-up cookie Anda tidak muncul, dan situs web Anda tidak patuh.”

Built In berbicara dengan Gilbert tentang bagaimana Osano membangun teknologinya untuk skala.

Komputasi tepi membantu perusahaan menjaga kecepatan di seluruh dunia. Osano menyimpan salinan aplikasinya di server tepi yang berlokasi di seluruh dunia, yang memungkinkannya untuk melayani pelanggan yang tinggal di Jepang, produknya dengan kecepatan yang persis sama dengan yang tinggal di kota asalnya, Austin.

Melengkapi AI dengan keahlian manusia. Pengacara Osano telah meninjau sekitar 9.000 kebijakan privasi data perusahaan, dan perusahaan sekarang menggunakan dataset itu untuk melatih sistem pemrosesan bahasa alami untuk menilai bagaimana perusahaan menggunakan data konsumen. Tetapi pengacaranya masih memeriksa pekerjaan AI.

Pilih tumpukan yang tepat. Osano membangun sistem front-end dan back-end dalam JavaScript, memungkinkan pengembang untuk bekerja pada proyek-proyek di kedua sisi. Ini memungkinkan staf di perusahaan yang sepenuhnya terpencil untuk mengoordinasikan proyek secara efisien.

arlo gilbert osano
Arlo Gilbert
membuat katalog kebijakan privasi dunia

Didirikan pada akhir 2018, dan diluncurkan secara komersial pada Oktober, Osano adalah platform perangkat lunak sebagai layanan yang memberikan wawasan bisnis tentang apakah mereka mematuhi undang-undang privasi, dan memperingatkan mereka ketika kebijakan privasi vendor berubah. Firma Austin juga menilai keterampilan privasi data perusahaan, dan mengawasi tuntutan hukum terbuka terhadap perusahaan teknologi, sehingga secara otomatis mengingatkan perusahaan kapan pun mereka – atau vendor teknologi yang memberi kekuatan pada situs web mereka – berada di sisi yang salah dari hukum.

Selain membantu perusahaan menganalisis standar data vendor mereka, Osano juga mengelola alat open-source populer yang digunakan perusahaan untuk membuat persetujuan pop-up untuk cookie, yang digunakan untuk melacak kunjungan dan aktivitas pengguna, mencatat informasi login dan banyak lagi.

Gilbert mengatakan 50.000 bisnis baru menambahkan kode ke situs mereka setiap bulan, sebagian berkat Undang-Undang Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa.

“Itu hanya secara tidak sengaja menjadi alat open-source utama untuk persetujuan cookie,” kata Gilbert.

Melempar UU Privasi Konsumen California tambahan yang segera berlaku yang pada dasarnya adalah versi AS GDPR, dan eksekutif Osano tahu skala akan segera menjadi masalah yang lebih besar.

Untuk alasan ini, insinyur di Osano saat ini berada dalam “siklus pengembangan yang cepat,” kata Gilbert, membangun fitur seperti portal permintaan akses subjek data, yang akan memungkinkan perusahaan untuk segera mendapatkan informasi tentang data apa yang mereka miliki untuk setiap pelanggan. . Ini akan membantu perusahaan mematuhi undang-undang privasi di Eropa dan AS, kata Gilbert.

osano gdpr privasi data
Gambar melalui Shutterstock
Membangun untuk skala

Sebagian besar sistem Osano berjalan pada teknologi Amazon Web Server, yang dikatakan Gilbert memberi perusahaan jejak global. Perusahaan menggunakan sistem Serverless Amazon – yang memungkinkannya untuk menjalankan aplikasi dan layanan tanpa memikirkan server, karena Amazon akan secara otomatis menskalakan sesuai dengan kebutuhan Osano – serta menjalankan sistem penyimpanan data Aurora-nya, yang juga memungkinkan Osano untuk secara instan mengukur kebutuhan penyimpanannya. .

Osano juga menggunakan server tepi yang berlokasi di seluruh dunia, tempat salinan aplikasinya berada.

“Itu selalu dilayani oleh komputer yang dekat dengan pengguna akhir.”

“Jika Anda masuk dari Jepang, aplikasi kami akan secepat jika Anda masuk dari Austin, karena selalu dilayani oleh komputer yang dekat dengan pengguna akhir,” kata Gilbert.

Pengembang menulis fitur back-and front-end baru untuk Osano di JavaScript. Dengan menulis dalam bahasa yang sama untuk kedua belah pihak, Gilbert mengatakan pengembang dapat mengerjakan proyek pada kedua ujungnya secara bersamaan.

osano pengembang javascript
Gambar melalui Shutterstock
Mengintegrasikan manusia ke dalam alur kerja AI-first

Setelah perusahaan menyematkan kode Osano di situs web mereka, setiap kali pengunjung mendarat di situs mereka, Osano melacak semua vendor yang digunakan untuk melayani situs – bersama dengan ketentuan penggunaan masing-masing vendor.

Pengembang Osano juga telah membangun alat pemindaian – dibuat dengan kombinasi perangkat lunak in-house dan alat sumber terbuka, yang ditulis dalam bahasa pengkodean yang disebut Erlang – yang memindai situs web perusahaan setiap malam untuk mengidentifikasi vendornya dan menganalisis dokumen kepatuhan mereka .

Alat pemindaian beroperasi sebagai browser Chrome tanpa kepala – browser tanpa interaksi aktual yang dapat berjalan di server tanpa input manusia – yang memeriksa dokumen privasi HTML dan PDF yang dipindai dan mengubahnya menjadi bahasa pemformatan penurunan harga, menghapus gambar, navigasi dan elemen dekoratif lainnya dari dokumen. Setiap malam, Osano kemudian membandingkan versi penurunan harga baru dari dokumen privasi vendor dengan versi yang disimpannya.

Terkadang, perubahan bisa tidak lebih dari satu atau dua kata. Di lain waktu, pembaruannya signifikan.

Jika Osano melihat perubahan besar, itu menandai pembaruan dan tim pengacara Osano secara manual meninjau kebijakan privasi baru. Jika pengacara memutuskan perubahan itu penting, mereka akan menghubungi pelanggan yang menggunakan vendor itu tentang pembaruan tersebut.

pengolahan bahasa alami osano
Gambar melalui Shutterstock
Menyimpan persetujuan pengguna pada buku besar kriptografi

Munculan Osano menanyakan pengunjung web apakah mereka nyaman dengan cookie. Respons tersebut dicatat dalam buku besar Osano yang dapat diverifikasi secara kriptografis.

Osano menggunakan Quantum Ledger Database – teknologi Amazon lainnya – untuk merekam respons pengguna. Gilbert mengatakan Osano memilih Quantum karena memuat catatan lebih cepat daripada produk blockchain yang didesentralisasi, yang berarti membutuhkan banyak pengguna untuk mencapai konsensus tentang setiap catatan sebelum disetujui.

Quantum memiliki satu, “otoritas tepercaya pusat” yang menyetujui setiap penambahan. Menggunakan buku besar membantu Osano dengan aman mencatat persetujuan pengguna, dan perusahaan dapat menggunakan catatan tersebut sebagai bukti terhadap tuduhan konsumen mengumpulkan data mereka tanpa izin.

“Secara kriptografi dapat diverifikasi ketika catatan dibuat dan catatan itu belum dimodifikasi dengan cara apa pun.”

“Dengan menggunakan pihak ketiga, dan dengan merekam data itu pada [buku besar], itu dapat diverifikasi secara kriptografis ketika catatan dibuat dan bahwa catatan itu tidak dimodifikasi dengan cara apa pun,” kata Gilbert.

Gilbert mengatakan Osano adalah mitra awal untuk Quantum, yang telah membantu memandu peta jalan produknya.

buku besar kriptografi osano
Gambar melalui Shutterstock
Di mana hukum dan teknologi bersinggungan

Salah satu langkah pertama Osano sebagai perusahaan baru adalah membayar “jumlah yang tidak diungkapkan” untuk kode sumber terbuka yang mendukung persetujuan cookie-nya.

Setelah memperoleh kode, Gilbert mengatakan Osano menghabiskan enam bulan pertama membangun data yang digunakan untuk mengidentifikasi seberapa baik perusahaan mematuhi undang-undang privasi. Set data terdiri dari jawaban atas 163 pertanyaan hukum dan teknis. Sebelum diluncurkan, tim 24 pengacara menggunakan dataset untuk meninjau sekitar 9.000 kebijakan privasi perusahaan dan menilai bagaimana penggunaan data konsumen mereka.

Pengembang sedang dalam proses mengubah database peringkat luas Osano menjadi sistem pemrosesan bahasa alami. Pada Juni 2020, Gilbert mengatakan Osano bertujuan untuk menggunakan sistem ini untuk meninjau kebijakan privasi perusahaan, tetapi masih ada pengacara yang meninjau temuannya untuk jaminan kualitas.

“Kami ingin memastikan bahwa pelanggan kami memiliki keyakinan pada data.”

“Kami memiliki dataset sekarang yang dapat kami gunakan untuk berlatih, tetapi sebagian besar masih merupakan proses manual karena kami ingin memastikan bahwa pelanggan kami memiliki kepercayaan pada data,” katanya.

Selain membuat dataset ini, Osano juga terhubung langsung ke Pacer, database gugatan federal, untuk mengawasi pengaduan hukum terhadap perusahaan. Ini file data ke sistemnya juga. Melalui antarmuka pemrograman aplikasi (API), Osano juga terhubung ke tujuh situs web pengadilan negara dan mengoreksi data pengaduan dari California, Texas, Arizona, Florida, Maryland, Delaware, dan New York.

Gilbert mengatakan Osano berencana untuk berintegrasi dengan pengadilan negara tambahan setiap bulan, dan akhirnya memperluas untuk mengikis data dari pengadilan negara di seluruh negara.

‚ÄúSistem pengadilan macet di tahun 90-an, berintegrasi dengan mereka tidak sesederhana membuat beberapa panggilan API. Ini adalah proses yang sangat brutal, “katanya. “Itu akan memakan waktu.”

You may also like...