Wisata Kota Nara Yang terkenal Saat ini

Jika Anda berharap untuk pergi ke tempat-tempat menarik di Nara Metropolis, naik bus Grutto (loop) adalah yang terbaik. Ada dua rute menuju bus ini, satu yang mengarah ke rute taman Nara dan berlawanan dengan Istana Heijo. Masing-masing harganya 100 yen per perjalanan.

Setelah Anda keluar dari kota metropolis Nara, mengambil jalur JR Nara atau jalur Kintetsu adalah yang terbaik, bergantung pada tempat yang ingin Anda tuju.

Taksi wisata merupakan pilihan alternatif untuk dipilih. Ini lebih mahal daripada yang lain, tetapi Anda mungkin menemukan putaran ekstra bebas tanpa harus khawatir sehubungan dengan persiapan akhir atau yang lainnya dengan satu.

Menyewa sepeda motor adalah pilihan yang efektif jika Anda berencana untuk pergi ke beberapa tempat menarik di dekat stasiun persiapan. Anda pasti akan mengungkap sifat-sifat Nara yang sangat berbeda saat Anda mendapat manfaat dari udara baru-baru ini.

Perdana 10 Tempat menarik terkenal di Nara

Nara memiliki banyak tempat wisata menarik yang pada dasarnya memudahkan orang untuk melihat seperti apa kota itu begitu jauh ke belakang. Sekarang kami akan memperkenalkan sepuluh lokasi bermanfaat dan apa yang harus dilihat di setiap tempat.

1. Kuil Todaiji: Lihat Patung Buddha Yang Bagus

Kuil Todaiji adalah salah satu tempat menarik di Nara. Itu dibangun dalam abad kedelapan, memberikannya tidak hanya sejarah masa lalu yang luas tetapi juga mendorongnya untuk diakui sebagai situs Web Warisan Dunia.

Faktor yang harus dilihat di Todaiji adalah Nara Daibutsu (patung perunggu Buddha yang sangat besar) yang merupakan salah satu dari tiga patung Buddha terbesar di Jepang. Patung ini diyakini telah selesai dibangun pada putaran 752, menjadikannya yang tertua kedua dari variasinya.

The Nice Buddha Corridor tempat patung perunggu besar Buddha diposisikan sangat cantik. Salah satu dari banyak pilar Koridor Buddha yang Baik memiliki celah di dalamnya yang merupakan ukuran identik dengan lubang hidung Buddha. Disebutkan bahwa melewati celah ini akan membawa Anda kebahagiaan. Silakan mengujinya jika Anda pergi ke Kuil Todaiji.

2. Kuil Horyuji: Uji Coba Konstruksi Piket Terlama di Jepang

Kuil Horyuji, dibangun pada abad ketujuh, sering disebut sebagai konstruksi kayu tertua di Jepang. Kuil ini adalah tempat tinggal Pangeran Shotoku, yang merupakan politisi utama dan salah satu dari banyak tokoh utama agama Buddha Jepang pada saat kuil itu dibangun pada 607.

Pagoda lima lantainya sangat bergaya dan juga bagian dari penunjukan situs Warisan Dunia sebagai akibat usia mereka dan signifikansi budaya dan sejarah yang berlebihan. Masuk ke pagoda ini gratis.

3. Taman Nara dan Rusa-nya

Taman Nara berada di jantung kota metropolis Nara. Di dalam lahannya, orang dapat menemukan kuil dan kuil, bersama dengan Kuil Todaiji, di samping museum.

Lebih dari 1.200 rusa liar tinggal di dalam taman dan telah lama dianggap sebagai binatang suci di Nara. Anda dapat memberi makan rusa khusus ini dengan berbelanja untuk shika senbei, atau kerupuk nasi, dibeli oleh distributor di seluruh taman. Seiring dengan rusa yang lucu, taman ini memiliki lingkungan indah sepanjang 12 bulan berbentuk bulat, bersama dengan bunga sakura di musim semi, menjadikannya tempat yang indah untuk dikunjungi kapan saja.

4. Kuil Yakushiji: Struktur Khas

Kuil Yakushiji adalah kuil besar dengan delapan bangunan di dalam pekarangannya dan dapat didaftarkan sebagai situs Warisan Dunia. Mode arsitekturnya yang khas terkesan oleh Chang-an, ibu kota Cina melalui dinasti Tang. Vermillion yang cemerlang dan warna-warna putih dari kuil sangat menonjol.

Patung “Yakushi nyorai” (Buddha Obat) yang ditemukan di sini diakui sebagai Harta Karun Nasional di Jepang. Meskipun harus dilihat, mahir besar dan memiliki banyak tempat menarik, seperti dua pagoda yang menjulang tinggi, jadi sebaiknya gunakan waktu tambahan untuk lokasi ini selama Anda pergi.

5. Kasuga Grand Shrine: Kuil yang Dihiasi Lentera

Kuil Agung Kasuga adalah kuil yang dibangun oleh rumah tangga Fujiwara, yang telah sangat berpengaruh dalam politik Jepang sepanjang abad kedelapan. Ini adalah situs web yang sangat sakral di Jepang dan beberapa dewa Shinto dianggap diabadikan di sini.

Selain itu situs web Warisan Dunia dan dianggap sebagai salah satu dari banyak kuil manekin Nara, Kasuga Grand Shrine dihiasi dengan beberapa lentera, memberikan keindahan yang indah. Mungkin ada tambahan Shinen Manyo Botanical Backyard, halaman belakang konvensional yang indah di tanah kuil yang mungkin Anda kunjungi.

6. Istana Heijo: Jantung Koroner dari Ibukota Sejarah, Nara

Istana Heijo adalah lokasi istana kekaisaran yang unik di Nara ketika itu adalah ibukota. Sayangnya, bangunan unik dihancurkan, namun dibangun kembali dan sekarang beroperasi sebagai pusat data bersejarah, memungkinkan para tamu untuk melihat seperti apa dunia itu lebih dari seribu tahun di masa lalu. Seiring dengan museum dan fasilitas pengetahuan, mungkin ada halaman belakang konvensional Anda dapat berjalan-jalan yang memberikan contoh desain kekaisaran Jepang.

Strukturnya terkesan oleh ibukota tradisional dinasti Tang bahasa Cina, Chang’an. Ini juga bagian dari Daftar Situs Web Warisan Dunia. Anda mungkin ahli dan benar-benar merasakan masa lalu bersejarah Nara bagi diri Anda sendiri jika pergi ke tempat ini.

7. Patung Bodhisattva Maitreya (Miroku Bosatsu) di Kuil Chuguji

Patung kayu Boddhisatva Maitreya, sejenis Buddha, di Kuil Chuguji adalah legenda karena keindahannya yang elegan. Chuguji diposisikan di sebelah Kuil Horyuji, diposisikan di sebelah selatan kota Nara. Tempat patung, dengan kaki bersilang dan sedikit senyum di wajahnya, bisa sangat spektakuler dan berharga untuk dilihat langsung.

Penentuan ini dibangun dengan benar sehingga bahkan dengan inspeksi tertutup, pelipis yang memelihara patung kayu ini secara kolektif tidak dapat dengan mudah diamati. Setelah Anda pergi ke Chuguji, pastikan untuk membayar patung ini.

8. Mt. Yoshino: Benar-benar merasakan Musim di NaraMt.

Yoshino, yang diposisikan di prefektur Nara pusat, adalah sebuah gunung yang mengesankan yang paling baik sering disebut sebagai tempat melihat bunga sakura, yang berisi sekitar 30.000 semak yang mekar. Di sini Anda mungkin melihat 1.000 semak ceri mekar tiba-tiba, yang telah memunculkan ekspresi hitbon senbon yang menunjukkan “seribu semak-semak pada pandangan.” Mungkin juga ada kontes bunga sakura dengan distributor yang mempromosikan makanan dan minuman yang bisa Anda nikmati ketika melihat sakura yang menarik, selain pertunjukan malam yang ringan.

Pemandangan indah mungkin dicintai di sini sepanjang tahun bahkan saat ini bukan musim bunga sakura. Para tamu dapat mengenali hydrangea melalui musim hujan di bulan Juni, dedaunan baru yang tidak berpengalaman di musim panas, jatuh dedaunan pada akhir Oktober, lanskap bersalju putih di musim dingin. Mungkin ada lingkungan luar biasa untuk dilihat setiap saat selama 12 bulan.

9. Ishibutai Kofun: Makam Kekaisaran yang Bersejarah di Desa Asuka

Ishibutai Kofun adalah kofun (* 1) yang diposisikan di dalam Taman Otoritas Nasional Sejarah Asuka di Desa Asuka. Disebutkan bahwa itu adalah makam Soga no Umako yang digunakan untuk melakukan politik di Nara. Anda bisa memasuki makam dan melewati masa lalu keahlian untuk diri Anda.

Semata-mata peti mati batu tetap sekarang dan sekitarnya dikenal sebagai ishibutai (panggung batu). Beban batu ini adalah 2.300 ton yang tangguh. Para pengrajin pada saat itu harus memiliki ijazah kemampuan yang berlebihan sehingga memiliki kemampuan untuk mentransfer batu besar ini.

Kami sangat menyarankan Anda berhenti di sini jika Anda pergi ke Desa Asuka. Ini sangat menakjubkan di musim semi ketika bunga sakura sedang musim.

* 1 Kofun: makam berbentuk gundukan yang dibangun dengan tujuan untuk anggota rumah dari masyarakat yang berlebihan, seperti makam rumah tangga.

10. Nara-machi: Mengungkap Kota Sebelumnya Jepang

Nara-machi ditunjuk sebagai “Ruang Formasi Panorama Kota Naramachi” dan dilestarikan lanskap kota bersejarah yang ada di sini ketika itu adalah distrik penyedia layanan. Di dalam panorama konvensionalnya, machiya (townhouse Jepang yang dibangun pada akhir interval Edo), dapat dilihat secara bebas di sini.

Townhouse di Nara-machi telah dikerjakan ulang dan sebenarnya digunakan sebagai tempat makan, toko barang-barang pokok selain fasilitas penginapan. Mengapa Anda tidak masuk ke dalam dan mengalami seperti apa kehidupan orang Jepang sebelumnya?

Mengakses Nara dari Kyoto dan Osaka

Terletak lebih rendah dari satu jam dari setiap Kyoto dan Osaka, Nara berguna sebagai perjalanan sehari atau akhir pekan dari kota-kota wisata bergaya ini. Kami menyarankan tur melalui persiapan. Anda dapat menggunakan JR Nara Line atau Kereta Api Kintetsu, bergantung pada apa yang ingin Anda lakukan di Nara.

Jika Anda datang dari papan Osaka, Osaka Loop Line pasti untuk Nishikujo dan Nara dari Stasiun JR Osaka. Di Stasiun Tsuruhashi, beralihlah ke Jalur Kintetsu Nara untuk Nara. Setelah ronde satu jam, turun di Stasiun Kintetsu Nara. Tarifnya kira-kira 670 yen. Jika Anda hanya ingin menggunakan persiapan JR, gunakan Osaka Loop Line selama 50 menit dan turun di Stasiun JR Nara. Ingatlah bahwa Stasiun Kereta Api Kintetsu dan Stasiun JR berjarak 15 menit berjalan kaki selain satu sama lain. Stasiun Kintetsu Nara adalah yang terdekat dengan Kuil Todaiji dan Taman Nara.

Untuk wisatawan yang datang dari Kyoto, perjalanan dengan Kintetsu dibatasi khusus dari Stasiun Kintetsu Kyoto. Jika Anda menggunakan spesifik yang terlarang, harganya akan 1.130 yen dan memakan waktu 35 menit. Anda dapat mengambil persiapan asli selama 50 menit, yang harganya 610 yen. Jika Anda ingin pergi dari Stasiun JR Kyoto, gunakan JR Nara Line Miyakoji yang siap untuk Nara. Setelah 45 menit Anda mungkin berada di Stasiun JR Nara. Harganya sekitar 710 yen.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *